Breaking News

Tersangka Karhutla Bertambah, 296 Orang dan 9 Korporasi


Jakarta - Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengungkapkan bahwa kepolisian telah menambah tersangka kasus kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Sumatra dan Kalimantan. Saat ini, kata dia, ada sebanyak 296 tersangka perorangan dan sembilan tersangka korporasi.

“Polda Riau ada 58 orang, kemudian tambahan Polda Aceh satu orang, Polda Sumatra Selatan ada 25 orang, Polda Jambi ada 20 orang, Polda Kalimantan Selatan 21 orang, Polda Kalimantan Tengah 79 orang, Polda Kalimantan Barat 68 orang, dan Polda Kalimantan Timur 24 orang,” papar Dedi Prasetyo di Jakarta, Senin (23/9/2019).

Selain itu itu, Polri juga telah menetapkan sembilan perusahaan menjadi tersangka.

“Tersangka koorporasi Bareskrim adalah PT AP, Polda Riau PT SSS, Polda Sumsel PT HBL, ini manajer operasionalnya juga sudah ditetapkan sebagai tersangka, Polda Jambi PT MAS, Polda Kalsel ada dua, PT MIB dan PT BIT, Polda Kalteng PT PGK, Polda Kalbar PT SAP dan PT SIS,” jelas Dedi Prasetyo.

Mantan Wakapolda Kalteng itu menambahkan bahwa hingga hari ini Polda Kalimantan Tengah sudah melakukan proses penyelidikan kepada 33 perusahaan, di mana semua perusahaan tersebut sudah dilakukan penyegelan.

"Tersangka perorangan dan korporasi tersebut dijerat dengan banyak pasal, misalnya UU Lingkungan Hidup, UU Perkebunan, UU Kehutanan, serta UU konvensional KUHP," tandas Dedi Prasetyo. (*)

No comments