Breaking News

Prabowo Kini Bangga dengan Alutsista Indonesia


Jakarta - Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto kini mengaku bangga dengan alutsista Indonesia. Pada pilpres lalu, Prabowo sempat menyebut sistem pertahanan Indonesia masih lemah.

“Sekarang saya bangga sudah punya kemampuan seperti sekarang,” kata Prabowo setelah meninjau Pameran Industri Alat Peralatan Pertahanan dan Keamanan di kompleks Kemhan, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2019).

Prabowo mengaku kondisi alutsista RI saat ini sudah membanggakan dan sudah memiliki kemampuan–kemampuan yang sangat bagus. Prabowo optimistis Indonesia akan lebih mandiri di bidang alutsista dalam 5 tahun ke depan.

“Jadi selama ini saya dengan wakil menteri, kita sudah keliling. Untuk mempercepat proses kita undang industri pertahanan swasta. Alhamdulillah kemampuan kita sudah sangat baik, sangat maju, tentunya ada bagian–bagian yang masih harus kita mengadakan litbang lagi, tapi insyaallah saya optimistis lima tahun lagi kita akan menjadi lebih mandiri, berdiri di atas kaki kita sendiri,” ujarnya.

Prabowo pernah mengungkap soal isu budaya ‘ABS’ dalam pengadaan alutsista. Prabowo mulanya menyebut sistem pertahanan Indonesia masih lemah. Sebagai purnawirawan TNI bintang tiga, Prabowo mengaku tahu betul seluk–beluk dunia militer. Prabowo menjelaskan masih banyaknya budaya ‘ABS’, termasuk saat ia berkarier di TNI.

“Saya pengalaman, Pak, di tentara. Budaya ‘ABS’ banyak, Pak. Kalau ketemu panglima, ‘Aman semua, terkendali Pak, radar cukup, Pak.’ Saya tidak menyalahkan Bapak. Ini ‘ABS’. Jadi mohon dikaji lagi,” kata Prabowo di panggung debat di Hotel Shangri–La, Sabtu (30/3).

Prabowo mengingatkan sebagian besar ‘pembantu’ Jokowi memberikan keterangan sesat. Ini terkait pengelolaan bandara yang disampaikan Jokowi.

“Maaf, Pak Jokowi, karena Pak Jokowi ini sahabat saya, jadi saya ini pembantu–pembantu Bapak, banyak yang kasih keterangannya yang menurut saya tidak tepat, menyesatkan. Jadi masalah bandara, masalah itu bagi kami dalam strategi perang, itu, itu masalah strategic Pak, bukan masalah dagang, bukan masalah ekonomi, masalah strategic,” jelas Prabowo.

Bahkan saat itu Prabowo mengingatkan kembali soal budaya ‘ABS’ itu dalam closing statement. Ia mengingatkan Jokowi berhati–hati terhadap laporan ‘ABS’ yang diberikan bawahannya.

“Saya hormat dengan Bapak, saya baik dengan Bapak. Ya kita berbeda, tapi maaf, Pak, hati–hati Pak yang ABS sama Bapak itu lo saya ini kenal banyak presiden, Pak. Pak Harto saya kenal, Pak Habibie. Dan sudah lama jadi orang Indonesia terlalu banyak Pak, ABS, ‘bagus Pak, bagus Pak.’ Tapi saya juga yakinkan Bapak saya tetap bersahabat,” sebut Prabowo. (detiknews)

No comments