Inggris dan Irlandia Langsung Kena Mental, Rusia Tayangkan Simulasi Serangan Nuklir Hantam Negaranya

Inggris mendapatkan peringatan keras dari Rusia. Bahkan bisa dibilang peringatan ini langsung mengenai mental Inggris.

Bagaimana tidak, stasiun televisi milik Pemerintah Rusia menayangkan simulasi serangan nuklir Moskwa ke wilayah Inggris.

Sang pembawa acara, Dmitry Kiselyov, mengatakan bahwa jika serangan nuklir tersebut benar-benar diluncurkan, Irlandia dan Inggris akan hancur dan tenggelam.

Dalam program News of the Week yang disiarkan Rossiya-1, Kiselyov menyampaikan dua simulasi serangan yakni serangan rudal Sarmat dan serangan nuklir dengan kendaraan nirawak bawah laut.

Kiselyov menuding bahwa Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah mengancam Rusia dengan serangan nuklir selama perang di Ukraina, sebagaimana dilansir The Stars and Stripes, Selasa (3/5/2022).

Kiselyov berujar, hanya dengan serangan rudal Sarmat satu saja, sudah cukup untuk menenggelamkan dan meratakan satu kepulauan di Inggris dan Irlandia.

“Hanya dengan sekali peluncuran, Boris, Inggris tidak akan ada lagi,” papar Kiselyov, sebagaimana dilansir The Telegraph.

“Opsi lain adalah menenggelamkan Inggris ke dalam laut menggunakan kendaraan nirawak bawah laut Rusia, Poseidon,” kata Kiselyov.

Dia menjelaskan, serangan nuklir dari bawah laut tersebut memiliki daya ledak hingga 100 juta ton dan akan menciptakan tsunami raksasa di sepanjang garis pantai.

Kiselyov menambahkan, tsunami dengan radioaktif sebesar itu akan membuat apa pun menjadi gurun yang tidak layak huni untuk waktu yang lama.

Video simulasi dalam segmen tersebut menunjukkan peta di mana Irlandia dan Inggris tidak ada lagi.

Video simulasi serangan nuklir Rusia tersebut disambut dengan skeptisisme dan kritik di Irlandia, termasuk Perdana Menteri Irlandia Michael Martin.

Martin menggambarkan kepada penyiar nasional Irlandia RTE bahwa simulasi serangan nuklir Rusia sebagai taktik tipe intimidasi yang sangat jahat.

Dia lantas berseru kepada Rusia untuk meminta maaf.

“Ini mencerminkan pola pikir yang mengkhawatirkan dan tidak berhubungan dengan kenyataan,” kata Martin.

Sementara itu, Johnson terus melanjutkan dukungannya untuk Ukraina pada hari-hari sejak video simulasi serangan nuklir tersebut ditayangkan di Rusia.

Pada Selasa, Johnson berpidato kepada parlemen Ukraina melalui tautan video dengan memberikan nada optimis pada upaya perang.

“Ukraina akan menang, Ukraina akan bebas,” ujar Johnson.

Ancaman Rusia terhadap Inggris karena Pasokan Senjata ke Ukraina

Sebelumnya, Rusia telah mengeluarkan ancaman baru pada Inggris atas berlanjutnya pasokan senjata ke Ukraina.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Vladimir Putin Maria Zakharova mengatakan serangan dapat diizinkan terhadap target militer negara-negara anggota NATO, melansir Daily Mirror, Rabu (27/4/2022).

Dia berkata: "Apakah kita memahami dengan benar bahwa demi mengganggu logistik pasokan militer, Rusia dapat menyerang sasaran militer di wilayah negara-negara NATO yang memasok senjata ke rezim Kyiv?"

"Bagaimanapun, ini secara langsung menyebabkan kematian dan pertumpahan darah di wilayah Ukraina. Sejauh yang saya mengerti, Inggris adalah salah satu negara itu."

Pada hari Rabu, Putin juga tampaknya mengisyaratkan soal kesabaran kemungkinan serangan nuklir, mengatakan kepada anggota parlemen Rusia: "Jika seseorang berniat untuk ikut campur dalam apa yang terjadi dari luar, mereka harus tahu bahwa itu merupakan ancaman strategis yang tidak dapat diterima ke Rusia.

"Mereka pasti tahu bahwa respons kita terhadap serangan balasan akan secepat kilat. Cepat."

Dia melanjutkan: "Kita memiliki semua senjata yang kita butuhkan untuk ini. Tidak ada orang lain yang bisa membual tentang senjata ini, dan kita tidak akan membual tentang mereka. Tapi kita akan menggunakannya."

Itu terjadi setelah Rusia juga memperingatkan senjata NATO adalah target "sah" di Ukraina - dan bahwa diplomat Inggris di Kyiv dapat menjadi sasaran.

Inggris pun segera menanggapi ancaman tersebut.

Setelah ancaman Vladimir Putin, Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan bahwa pasukan NATO “melebihi jumlah dan senjata”.

Melansir Daily Mirror, Kamis (28/4/2022), Wallace memperingatkan awak kapal selam bersenjata nuklir Inggris "jauh di bawah air, bersembunyi, menunggu, jika Inggris perlu dilindungi".

Wallace mengatakan "Saya tidak berpikir (Putin) akan" menggunakan senjata nuklir.

Wallace mengatakan Presiden Rusia telah melakukan "kesalahan strategis besar-besaran".

Ia mencatat: "Apa yang disebut invasi kilatnya ke Ukraina tidak berjalan dengan baik."

Pada bulan Februari Putin memerintahkan senjata nuklir Rusia untuk disiagakan tinggi.

Sejak itu, Putin telah membuat beberapa petunjuk tentang persenjataan nuklir Rusia.

Wallace, bagaimanapun, mengatakan kepada Radio LBC: “Saya tidak merasa bingung karenanya.

“Karena kita memiliki Angkatan Bersenjata yang kuat dan penangkal nuklir dan kita adalah bagian dari kemitraan NATO dari 30 negara yang mengalahkan dia, melebihi jumlah dia dan berpotensi memiliki semua kemampuan yang kami miliki.

“Saya tidak takut padanya. Saya pikir kita harus sangat bersyukur di negara ini bahwa kita memiliki penangkal nuklir, saya pikir itu adalah bagian yang sangat penting dari perhitungannya.

“Ada banyak, seperti yang kita tahu, yang ingin menyingkirkannya selama bertahun-tahun.

“Saya sangat bersyukur bahwa di suatu tempat di bawah laut, beberapa pria dan wanita luar biasa berada jauh di bawah air, bersembunyi, menunggu, jika Inggris perlu dilindungi. Itu penting." source

0 Komentar

close