Turki Ucapkan Selamat Tinggal pada Euro 2020 setelah Kalah 3-1 dari Swiss

Perjalanan Turki di Euro 2020 berakhir tanpa poin setelah kalah dari Swiss 3-1 dalam pertandingan grup terakhirnya di Stadion Olimpiade Baku di Azerbaijan, Minggu.

Haris Seferovic membuka skor di Baku untuk Swiss dan dua gol dari pemain sayap Liverpool Xherdan Shaqiri memastikan kemenangan penuh.

Turki berusaha untuk mencetak gol, tetapi kiper Swiss Sommer melakukan penyelamatan hebat untuk menggagalkan serangan kuat Mert Müldür dari luar kotak penalti pada menit ke-33.

Müldür, yang merupakan salah satu pemain Turki terbaik di babak pertama, melakukan upaya lain tetapi tidak bisa melewati Sommer lagi dan babak pertama berakhir 2-0.

Turki memiliki peluang, tetapi Yann Sommer melakukan serangkaian penyelamatan luar biasa di babak pertama saat mereka mencari gol pertama mereka di turnamen tersebut.

Pada menit ke-62, Turki mencetak satu-satunya gol mereka di Euro 2020. Irfan Can Kahveci melepaskan tembakan akurat dari jarak sekitar 20 meter, membuat skor menjadi 2-1.

Namun, Turki gagal menghentikan Shaqiri lagi, saat ia mencetak gol keduanya dengan permainan menyerang yang hebat dari timnya pada menit ke-68, 3-1.

Swiss memiliki beberapa kesempatan untuk mencetak lebih banyak, tetapi mereka tidak bisa mengalahkan akır.

Kemenangan Swiss atas Turki tidak cukup untuk memastikan lolos otomatis ke babak 16 besar.

Swiss finis ketiga di Grup A, menyamakan poin dengan Wales yang berada di posisi kedua tetapi di belakang mereka dengan selisih gol. Wales bertahan dengan 10 pemain di Roma dan hanya kalah 1-0 dari juara grup Italia.

Swiss juga hanya mencetak satu gol dalam dua pertandingan mereka. Sejak kekalahan dari Italia, banyak yang berpaling pada Petkovic karena apa yang mereka lihat sebagai taktik negatif dan kurangnya kreativitas.

Petkovic telah memimpin sejak 2014, menjadikannya pelatih terlama ketiga di Euro 2020, dan menuju pertandingannya yang ke-76. Dia tidak pernah kalah dalam pertandingan grup di turnamen besar sebelum dikalahkan oleh Italia.

Swiss harus menunggu untuk melihat apakah mereka adalah salah satu dari empat tim urutan ketiga terbaik yang lolos tetapi dengan empat poin dan selisih gol minus satu memiliki peluang yang layak.

Turki, yang tiga bulan lalu mengirimkan sinyal potensi dengan mengalahkan Belanda 4-2 di kualifikasi Piala Dunia, kalah dari Italia dan Wales.

0 Komentar